05 April 2010
51 comments

Agar Anak Menerima Adiknya

Senin, April 05, 2010
Akhir-akhir ini Rasha, anak saya, bertingkah laku agak aneh dan lain dari biasanya. Dia cenderung lebih manja dan tak mau lepas dari saya, apalagi dari bundanya. Kalau biasanya dia lebih dekat dengan pengasuhnya, kini nempel terus seperti perangko ke kami.

Kenapa, ya? Hmm, kira-kira saya tahu jawabannya. Kemungkinan besar Rasha cemburu karena dia tahu bundanya sedang hamil. Ya, istri saya kini sedang hamil tiga bulan. Gadis kecil 3 tahun itu tampaknya belum siap kalau harus berbagi kasih sayang orang tua dengan adiknya kelak. Kasihan juga sih melihatnya. Bagaimana ya caranya memberi pengertian ke Rasha menyikapi kehamilan bundanya?

Rasanya seperti gayung bersambut saat kemarin saya membolak-balik halaman Tabloid Wisata Hati edisi bulan ini. Saya mendapatkan tips untuk mengajak anak agar dapat menerima kenyataan bahwa dia bakal mempunyai adik. Daripada saya simpan sendiri, lebih baik saya posting saja di sini. Siapa tahu berguna juga buat para ayah dan calon ayah ^_^


SEBELUM ADIK LAHIR

1. Kondisikan

Sejak ibu positif hamil, komunikasi sudah harus dimulai. Kabarkan kepada anak bahwa kelak, Insya Allah, dia akan punya adik. Saat ini juga, kondisikan anak untuk mulai menerima kehadiran anggota keluarga yang baru. perlahan-lahan siapkan anak untuk lebih mandiri, sekaligus beri pujian bahwa dia sudah besar.

2. Asyiknya punya adik

Ketika bayi dalam kandungan sudah bisa menendang-nendang perut ibu, pegangkan tangan anak ke perut ibu. Tunjukkan ‘hal lucu’ padanya. Katakan bahwa adiknya ingin mengajak kakaknya bermain bersama. Dari sini, sampaikan betapa asyiknya nanti kalau sudah punya adik, bisa bermain-main bersama. Dengan demikian, anak sudah mulai menunggu kelahiran adik. Anak mulai tumbuh rasa sayangnya sebelum adiknya lahir.

3. Tumbuhkan tanggung jawab dan kepercayaan

Usahakan untuk memiliki saat-saat berdua yang akrab dengan anak. Ajaklah berbicara dari hati ke hati. Besarkan hatinya dan tunjukkan bahwa dia sudah besar. Tumbuhkan pula kepercayaan padanya. Sampaikan bahwa dia bisa menunggui adiknya, bisa membantu mengambilkan popok, dan sebagainya. Sampaikan apa yang menjadi tanggung jawabnya sebagai bentuk kepercayaan kita kepadanya. Bukan sebagai tuntutan yang membebani.


MENJELANG ADIK LAHIR

1. Beri gambaran sebelumnya

Sampaikan kepada anak beberapa hari sebelum hari perkiraan lahir tentang akan lahirnya sang adik. Beri gambaran kepadanya bahwa ibu akan berada di rumah sakit untuk beberapa saat. Kalau sudah bersalin nanti, ibu ingin dia menengok dan menemani ibu, agar adik bisa segera bertemu kakaknya. Beri gambaran tentang situasi yang dihadapi di awal waktu.

2. Dekatkan hatinya

Semakin mendekati kelahiran, kita semakin perlu menunjukkan betapa asyiknya punya adik dan betapa adik sayang padanya. Tunjukkan bahwa adik nanti ingin bermain-main dengan kakaknya. Tetapi ceritakan juga bahwa di masa awal adik belum bisa melihat dan bicara. Ini bahkan perlu kita sampaikan sejak awal.


SETELAH ADIK LAHIR

1. Adik sayang padanya

Pada masa awal setelah kelahiran bayi, yang sangat penting kita tunjukkan adalah bahwa yang baru lahir itu adalah adiknya. Tunjukkan wajah gembira saat sang kakak pertama kali muncul. “Itu kakak. Ini adik sudah menunggu, Kak. Adik ingin bermain dengan kakak.” Sampaikan bahwa adik sayang sekali padanya. Bukan sebaliknya, menyuruh agar dia sayang kepada adiknya. Boleh saja kita menyampaikan pesan seperti itu, tapi setelah menunjukkan bahwa adik sayang padanya.

2. Tunjukkan perhatian dan kerinduan

Setiap kali ada kesempatan yang leluasa, beri perhatian yang hangat kepada anak. Tunjukkan kerinduan kita dan kerinduan adik kepadanya. Setelah adik dimandikan dan merasa tenang, kita bisa memanggil sang kakak untuk berbaring di dekat adik agar dia merasa semakin dekat.


Itulah tipsnya. Saya siap melaksanakannya tahap demi tahap. Doakan calon bayi saya kelak lahir dengan selamat ya, teman-teman ^_^



.

51 comments:

  1. sip...sudah mempersiapkan semuanya sejak dini.
    semoga Rasha baik-baik saja.

    BalasHapus
  2. jalani semuanya dengan riang kali ya...
    setelah adiknya lahir tentu akan beda cerita lagi.
    salam buat mamanya, semoga kehamilannya lancar dan sehat selalu. amin3x.

    BalasHapus
  3. makasih info nya bang,,kebetulan saya sudah merencanakan pengen punyak 12 anak kalau sudah merit nanti. .
    Hahahahahaha. .

    BalasHapus
  4. hebat Pak Edwin sudah mempersiapkan segalanya, memang benar Pak, terkadang ada rasa kecemburuan dari si "Kakak".

    BalasHapus
  5. tips2nya bermanfaat nih... bisa jadi bekal saya kelak. hehe.

    BalasHapus
  6. Halo Edwin,
    Memang perlu 'strategi khusus' untuk membuat seorang anak agar dapat menerima kehadiran seorang adik. Jangankan anak balita, yang
    sudah lebih besarpun (bahkan sudah puber)
    seringkali sulit menerimanya.
    Semoga Rasha menerima dengan senang hati dan ikhlas kelahiran adiknya.
    Terima kasih atas tipsnya yang berharga.

    BalasHapus
  7. wah salut saya..
    selalu di persiapkan dahulu sebelum melakukan sesuatu..
    semoga

    BalasHapus
  8. Alhamdulillah... sudah mempersiapkan dari jauh2 hari untuk kelahirannya. Selamat Mas Edwin, semoga bayi yang masih dalam kandungan Ibunya diberikan kesehatan, kekuatan dan keselamatan begitu juga dengan Ibunya semoga sehat2 aja.

    Alhamdulillah kabar baik2 aja n mohon maaf seminggu ini ga online, karena keliling bersilaturahim ke beberapa famili yang ada di Jakarta, Pamulang Tangerang n Bogor

    BalasHapus
  9. Tipsnya penting sekali. Semoga ibu dan bayinya sehat2 saja...

    BalasHapus
  10. wah biar kk nya ga merasa disingkirkan ya...

    BalasHapus
  11. ditunggu ya kunjungannya diblogku yang baru lahir...
    blognya sudah saya follow, klo berkenan follow balik ya...

    BalasHapus
  12. wah makasih mas tipsnya
    bisa buat bekal aku nanti kalo dah punya anak hihihi (masih lama ya kayaknya)

    BalasHapus
  13. salam sobat
    benar mas walau adiknya sudah lahir ,ttapi haus tetap sellu sayang dan perhatian serta rindu dengan sikakaknya.
    agar ngga timbul kecemburuan dengan siadik.
    trims sharignya mas Edwin.

    BalasHapus
  14. Wah harus persiapan dulu ya :D trims tipsnya mas. Nanti deh kalo yg pertama ini dah rada gedean :)

    BalasHapus
  15. Amien...mas semoga persalinannya lancar...saya baru satu nih mas...nanti menyusul sampeyan

    BalasHapus
  16. jadi punya gambaran nih mas, gmn ntar klo punya anak. Tak save as nih.... sapa tahu ntar giliran saya spt mas edwin, saya sdh punya bekal.

    BalasHapus
  17. salam sahabt,
    kalau saya masih jauh dari angan2 saya masih pelajar
    jadi izin bookmark dulu
    mampir balik ya

    BalasHapus
  18. wah sangat cocok bgt nih buat ibu2 yang mau punya anak lagi, maksudnya ngasih adik gt

    BalasHapus
  19. tq infonya mas, disimpen dulu buat nanti kalau dah married hehehe

    BalasHapus
  20. aku masih satu belum nambah.. makasih infonya mas penting buat referensi nih..he..he

    BalasHapus
  21. makasih infonya sob...tp saya blm menikah...hehehe

    BalasHapus
  22. mohon dukungannya ya...

    di ahkhir kontes ini

    blog saya juga dofollow silahkan kunjungi

    BalasHapus
  23. Benar juga tuh sobat.. pengalamanku juga gitu hehe

    BalasHapus
  24. Yups makasih sobat atas infonya .. ini penting buat yang mau punya anak ke dua

    BalasHapus
  25. memang seperti itutapi dengan perencanaan seperti ini kayanya oke banget tuch, bisa ambil pelajaran buat masa depan neh klo sudah nikah dan punya anak hihihi

    BalasHapus
  26. thank you for sharing.....dengan dua anak yang masih kecil - kecil aku sungguh kualahan....hahahaha tapi skali lagi thankyu buat sharingnya....


    The Special Moment
    Dating Tip
    info hastine

    BalasHapus
  27. wah mantap jugga tuh infonya,,,, tapi aku belum ke pikiran sampe sana mas

    aku masih kecil mas jadi belum ke pikiran sampe sana,,, tapi ada bagusnya juga sih buat ntar kalak nanti kalo aku sudah punya istri,,, heheh,, terima kasih mas buat infonya

    BalasHapus
  28. tipsnya bagus...kebetulan anak pertama saya usia sekitar 2,6 thn
    buat persiapan untuk anak kedua, makasih tipsnya,
    semoga sukses selalu buat sobat

    BalasHapus
  29. thanks infonya ,nanti kalau adik mu lahir jangan meras jengkel yahh..

    BalasHapus
  30. mantap gan persiapan nya
    heheh,
    ani sanagt bermanfaat nih bagi keluarga yang mau punya anak lagi,,

    BalasHapus
  31. tipsnya, mantap sekali gan , makasih gan buat infonya

    BalasHapus
  32. bagus nich infonya..! thanks ya artikelmu bagus banget..!

    BalasHapus
  33. makasih nih tipsnya,, sangat bermanfaat sekali ...

    BalasHapus
  34. waduh ada ada aja tuh jdul postingan nya

    BalasHapus
  35. Anak saya kebetulan malah adiknya yang sangat mengalah pada kakaknya, Terimakasih artikelnya

    BalasHapus
  36. alhamdulillah si kk senaang punya adik bayi,malah seneng dan suka bantu-bantu mengambilkan pampers

    BalasHapus
  37. Info yang sangat menarik, sangat bermanfaat

    BalasHapus
  38. wah salut saya..
    selalu di persiapkan dahulu sebelum melakukan sesuatu..

    BalasHapus
  39. biasanya memang seperti itu ya, kalau akan ada adikk baru kakanya biasanya manja..terima kaish ya ilmunya!

    BalasHapus
  40. anak kecil memang agak susah menerima kalo ada adik baru, mereka takut mereka diduakan..beda kalau si anak sudah berumur 5 tahun ke atas

    BalasHapus
  41. Terima kasih atas informasinya, kebetulan saya dan istri juga lagi program agar dapat momongan.

    BalasHapus
  42. terima kasih tipsnya. sangat membantu..

    BalasHapus
  43. iya sih terkadang jika mau punya adik baru sang kakak akan cemburu, karena merasa akan kehilangan kasih sayang

    BalasHapus
  44. terima kasih atas informasinya

    BalasHapus
  45. Met malam, artikelnya bagus, sangat bermanfaat untuk saya..makasih ya

    BalasHapus

 
Toggle Footer
Top