15 Februari 2010
31 comments

Hayo, Ditilang atau Tidak?

Senin, Februari 15, 2010
Ada hal kecil yang saya ingin sharing ke teman-teman. Sebetulnya ini hal yang tidak penting. Hal yang sepele. Tapi karena membuat saya surprised dan terus geli, saya pikir sekalian saja ditulis dan dibuat postingan blog. Siapa tahu bisa dijadikan refleksi kecil.

Ceritanya begini. Tadi pagi saya berangkat ke kantor seperti biasa. Sebelum berangkat, anak saya memaksa saya menemaninya bersepeda di sekitar blok rumah saya. Saya menurutinya karena kasihan melihatnya merengek-rengek. Akibatnya, saya berangkat ke kantor mepet sekali. Jam 7, padahal jam 7.30 saya sudah harus sampai di kantor. Sudah begitu hari Senin lagi. Sudah terbayangkan kemacetan terjadi di banyak titik sepanjang perjalanan saya. Padahal, normalnya saya membutuhkan waktu 45 menit ke kantor.

Benar saja. Semua kendaraan sudah berjejal di sepanjang jalan. Motor saya pun tidak bisa bergerak cepat dan leluasa. Saat melintasi satu ruas jalan padat, saya spontan membelokkan motor saya menaiki flyover. Saya tahu hanya kendaraan roda empat yang boleh lewat flyover. Motor, bemo, bus, dan truk harus lewat di jalur di bawah flyover. Padahal, lewat bawah sangat macet. Tapi saya sudah ‘gelap mata’. Saya butuh jalan pintas untuk mengejar waktu.

Melewati ‘kurva’ flyover dan, hiyyaa, saya sudah disambut pak polisi di ujung bawah. “Waduh, kena nih…” pikir saya. Pak polisi itu menghentikan motor saya. Saya hanya bisa pasrah. Memang salah, kok. Tapi lagi apes juga. Biasanya banyak motor yang juga naik ke atas. Cuma kali ini hanya saya yang melakukannya, dan ada polisi lagi. Nasib.. nasib..

Pak polisi itu pun menggelandang saya ke tepi jalan. Adegan berikutnya kita pasti tahu: dia memberi salam hormat, memberi tahu kesalahan saya, dan meminta SIM dan STNK saya. Sambil mengambil dompet di saku celana belakang, tak sengaja saya melihat emblem nama di dada kanan pak polisi itu. Sebuah nama yang pernah saya kenal. Nama yang unik yang saya yakin jarang ada orang yang punya nama seperti itu. Lalu mata saya beralih ke wajah pak polisi. Tiba-tiba saya merasa kenal wajah itu meskipun dia menggunakan helm dan kaca mata hitam.

“B****…!!” spontan saya menyebut namanya. Sori, namanya terpaksa saya sensor karena bisa gawat kalau sampai komandannya membaca postingan ini, hehehe. Saya melepas helm saya, dan dia pun memekik tertahan, “Edwiin..!!”

Ya. Dia adalah sahabat saya semasa SMP dan SMA. Saya jadi teringat kenangan masa lalu. Saya sering bermain ke rumahnya sepulang sekolah. Dia pernah mengajari saya mengendarai motor Yamaha RZR miliknya. Itulah saat pertama saya belajar nyetir motor cowok. Saya juga teringat malam saat menjelang pengumuman hasil UMPTN. Kala itu bulan Juni 1994. Sambil menunggu tengah malam untuk melihat papan pengumuman di kampus Unair, kami menonton siaran langsung pertandingan sepak bola Piala Dunia Amerika Serikat di televisi. Penuh keceriaan. Tapi setelah melihat hasil UMPTN, senyum kami berubah muram. Saya diterima di perguruan tinggi negeri, sedangkan dia tidak. Saya ikut merasakan kesedihannya.

Sejak itu kami berpisah. Kami menempuh jalan kami sendiri-sendiri. Dan siapa sangka kami bertemu lagi dengan cara yang tidak diduga-duga. Setelah saling bertanya kabar, saya pun pamit untuk melanjutkan perjalanan. Tapi kami sempat bertukar nomor HP. Dan sebelum pergi, saya sempat nyeletuk, “Aku jadi ditilang ato nggak nih…”

Ya, itulah sharing saya. Sayang kalau dibuang. Sebetulnya malu juga sih. Baru saja saya bikin postingan tentang perlunya berperilaku sopan dan beretika di jalan raya. Tapi saya kok malah ada ‘main mata’ dengan pak polisi tadi, yang ternyata teman lama saya. Maafkan saya ya ^_^

Tapi saya pikir, kalau dihadapkan pada situasi seperti tadi, siapa pun pasti akan mengesampingkan peraturan yang ada. Termasuk anda. Hayo jujur… :-D

Kalah dong sama Pak SBY. Besannya saja dimasukkan ke penjara…

31 comments:

  1. nahlo.. tersangka milih mana nih di tilang apa nggak..
    klo saya mah milih gak aja deh, secara nmgurus tilang itu pastinya lama n belibet.. :D

    BalasHapus
  2. hahahaha asli lucu mas sori aku harus ketawa beneran hahahahah..btw kadang niat baik mesti ada jalannya , tq dah share :)

    BalasHapus
  3. kalau lewat jalan yg seharusnya malah tidak ketemu teman lama ya?
    wah mesti asyik nih, bentar lagi reuni....hehe...

    BalasHapus
  4. mesti gak jd ditilang, ya kan mas Edwin?

    BalasHapus
  5. wah kalo gak jadi ditilang, berarti mas edwin menunda kesempatan temennya untuk segera naik pangkat.
    sebagai gantinya, saran saya agar mas edwin segera me"nilpun"nya dan mengundang makan bersama, saya juga mau...... hehheh...

    BalasHapus
  6. wah-wah pertemuan yg gak di duga pak..
    hwahahha saya lucu dan gmn iaa bacanya, pkknya pertemuan yg berkesan setelah sekian lama gak ketemu...

    BalasHapus
  7. ya begitulah masa.namanya juga anak2.anakku kadang juga begitu.mah perjalanan dari rumah ke kantor 1 jam lagi

    BalasHapus
  8. hehe, lucu, saja juga bakal ketawa tuh kalau kejadian tak terduga tersebut terjadi. tapi sepertinya tidak ditilang ya pak? wah... beruntung banget, hehe

    BalasHapus
  9. Hahaha.., ambil hikmahnya aja deh Mas. Kalau gak melanggar kan gak ketemu dg sahabat lama... halah malah cari pembenaran... hahaha
    :p

    BalasHapus
  10. salam sobat
    wah gara2 ditilang, jadi ketemu sahabat lama,,untung dong mas Edwin,,
    kalau tidak,,ngga ada yg lucu kejadiannya.

    BalasHapus
  11. Kejadian yang tak terduga ya...siapa sangka bisa ketemu teman lama dgn cara seperti ini.
    Kalo saya di posisi Mas Edwin, saya juga pasti minta jangan ditilang, yang penting saya ngga 'nyuap'...

    BalasHapus
  12. waaah asyiiik tuh bisa ketemu kawan lama, itulah hikmahnya dari seorang anak yang ingin ditemani bersepeda oleh sang Ayah.

    Besok2 bisa jalan di flyover lagi dooong kan ada Bapak *B**** hik hik hik

    BalasHapus
  13. Halo Edwin,

    Anda benar sekali, walaupun kita selalu bicara tentang perlunya taat pada hukum & peraturan, tapi kalau kita sendiri yang hadapi masalah cenderung untuk cari jalan pintas seperti waktu melanggar lalu lintas, mengurus sim, ktp dll.

    BalasHapus
  14. kenangan lama bersemi kembali
    wehh enaknya ga jadi ditilang wkwkkwkwk

    BalasHapus
  15. weh.., ngga jadi ditilang nih..!

    btw, aku juga pernah ngalamin hal yang sama persis beberapa waktu lalu di Bandung..!

    BalasHapus
  16. heheh lucu jadinya.. lain kale klo di tilang lagi bilang aza kenal ma dia (peugas itu) hehe biar urusan di jalan lancar

    BalasHapus
  17. hayu mas edwin jadi reunian toh hehehe
    duh duh btw jgn diulang lagi ya mas melanggar lalu lintasnya :D

    BalasHapus
  18. mayan kang..gak jadi kena tilang deh :p

    BalasHapus
  19. tapi pertemuan kayak gitu biasanya malah berkesan banget tuh... :D

    BalasHapus
  20. yang penting pak edwin menyesal dan berjanji ga mengulangi lagi pelanggaran seperti itu

    itung2 itulah gunanya teman hihi

    BalasHapus
  21. enak dong mas edwin.. udah gak ditilang, ktmu shabat lama lagi....

    BalasHapus
  22. waduh kapan indonesia bisa tertib... ya

    BalasHapus
  23. Assalamualaikum wr wb untuk memperpanjang silaturahim bersama ini saya menganugerahkan Friendly visitors, awards ber-backlink mohon diterima dan diteruskan kepada sahabat2 blogger lainnya.... trims, sukses selalu n tetap semangat

    BalasHapus
  24. kalau naik sepeda ikutan d tilang namanya polis kurang kerjaan

    Cara Modifikasi Navigasi Breadcrumb

    BalasHapus
  25. itu kondisi yang paling sulit
    macam makan buah simalakama

    BalasHapus
  26. wkawkakakwak..
    beruntung bgt bro..
    jarang2 bgituan ktemu kwan lama
    nice2


    --eitt jgn lupa brknjung ke blog saya ya-- :D

    BalasHapus
  27. mnarik jg ya mas cerita'y...

    BalasHapus
  28. Mas namanya jangan disensor dong, siapa tahu saya ketemu dia, nanti saya bilang saya temannya mas Edwin. Hee.....heee

    BalasHapus
  29. pasti ada hikmah dari setiap kejadian yang kita alami

    BalasHapus
  30. terima kasih atas informasinya

    BalasHapus

 
Toggle Footer
Top