27 Juli 2009
28 comments

Crocs, Si Pembawa Banyak Cerita

Senin, Juli 27, 2009
Ada kejadian remeh temeh tapi cukup membuat saya geli. Penyebabnya adalah sandal baru anak saya, Crocs. Sejak saya membelinya tiga minggu lalu, banyak cerita yang saya dapat dari sepasang sandal yang berlogo buaya itu. Nih, gambarnya ada di samping.

Saya membeli sandal berwarna biru dengan motif bunga itu dari teman kantor saya yang sengaja menggelar dagangannya di kantor. Biasa lah, orang kantoran memang suka membawa barang dagangan dan menjualnya ke teman-temannya sendiri. Teman saya menggaransi Crocs yang dijualnya asli. Kalau harga normalnya Rp 300 ribuan, dia menjual hanya Rp 125 ribu. Menurut dia, sandal-sandal yang berasal dari Amerika itu didapatkannya dari diskon 70 persen di Plaza Senayan, Jakarta. Yang ngantri mau beli sampai ratusan meter. Dia borong dan dijual lagi. Lumayan kan, harganya masih di bawah banderol standard. Oh, begitu… Saya percaya aja deh.

Meski begitu, semula saya tidak tertarik membeli. Selain karena sudah banyak orang yang menggunakannya, juga susah dibedakan mana Crocs yang asli dan yang palsu. Kalau kita jalan-jalan ke mall atau pasar, kita bisa menemukan sandal seperti itu di berbagai sudut. Anak saya pun belum tentu suka. Kalau memang begitu, kan sama saja buang duit.

Namun setelah saya amati, sandalnya sangat ringan dan bahan foam-nya sangat lentur, tapi kuat. Finishing-nya juga cukup halus. Akhirnya saya asumsikan itu asli, dan saya pun membelinya.

Tahu saya sudah berhasil diprospek, teman saya langsung melancarkan jurus buaian dengan mengumbar kata-kata manis, yang intinya saya tidak rugi membeli sandal itu karena memang betu-betul asli. Saya cuma nyengir sambil nyeletuk: “Dasar penjual. Kecapnya pasti nomor satu, iya toh…”

Setelah saya resmi membelinya (tapi bayarnya belakangan, habis gajian), ada hal-hal terjadi di luar dugaan saya. Anehnya lagi, semua yang terjadi persis dengan apa yang diomongkan teman saya tadi. Apa saja itu?

Pertama: “Anakmu pasti suka, Win”
Saya semula tidak begitu sepakat. Selera anak saya susah ditebak. Pernah saya membelikannya sepatu, tapi ia tak mau memakainya sekali pun. Pulang kantor, anak saya langsung menggeledah tas saya dan menemukan sandal itu. Selanjutnya? Dia sangat menyukainya! Dipakainya sandal itu di dalam rumah, melompat-lompat di kasur, dan dipakai tidur!

Kedua: “Kalau pake sandal ini, anakmu pasti jadi pusat perhatian”
Keesokan paginya, Crocs baru itu langsung dikenakan anak saya, sambil bermain bersama teman-teman sebayanya. Banyak di antara balita-balita itu yang juga pakai sandal Crocs. Tapi yang jadi pusat perhatian adalah sandal anak saya. Saya melihatnya sendiri sebelum berangkat kerja. Saya sih nggak mau ge-er. Mungkin saja karena Crocs anak saya yang paling baru dan motifnya paling beda dibandingkan yang lainnya, yang semuanya polos tanpa motif bunga seperti punya anak saya.

Tapi kejadian berikutnya membuat saya geleng kepala. Minggu lalu (pas libur tiga hari, hitung-hitung sebagai obat kecewa karena gagal nonton MU di Jakarta) saya ajak istri dan anak saya berekreasi ke Telaga Sarangan di lereng Gunung Lawu, Magetan, Jawa Timur. Saat makan siang sambil mengawasi anak saya bermain di playing ground, saya lihat banyak mata tertuju ke kaki anak saya. Ya, karena Crocs itu. Saya sampai ketawa-tawa sendiri melihat pemandangan itu.

Ketiga: “Hati-hati, awas hilang, lho”
Percaya tidak, hari Kamis lalu -saat di kantor- saya menelepon ke rumah mengecek kabar anak saya. Pembantu saya melapor kalau Crocs-nya hilang! Nah lho. “Apa-apaan lagi ini?” pikir saya. Kata pembantu saya, seingat dia anak saya melepas sandalnya di dekat pagar. Meskipun pagarnya digembok, mungkin “Sang Pengagum Gelap” Crocs anak saya bisa menjulurkan tangannya ke dalam. Pembantu saya pun minta maaf atas kejadian itu. Duh, hilang deh. Padahal itu belum saya bayar sampai sekarang :-(

Itu adalah kejadian sepele yang mungkin tidak penting buat anda. Bagi saya pun sebenarnya juga tidak penting, hehehe. Tapi ada satu hal yang saya tangkap: Ternyata kita (baca: orang Indonesia) masih banyak yang ‘SILAU’ dengan barang bermerek.

Crocs hilang tak meninggalkan bekas, selain gambar di atas. Dan anak saya merengek minta dibelikan yang baru…

28 comments:

  1. numpang mejeng ya bro... hahaha...

    keep komen komen an okey...

    ^^

    BalasHapus
  2. numpang mejeng ya bro... hahaha...

    keep komen komen an okey...

    ^^

    BalasHapus
  3. @Arunaspot: Okeyy bro...jgn bozen donk...

    BalasHapus
  4. yg dijual tanpa gambar asli apa palsu? disini juga banyak tuh, tapi merk apa aku tidak memperhatikan, maklum sudah banyak yang pakai jadi tidak berminat beli. hehe....
    kasihan anaknya tuh, mesti lagi seneng2 nya dgn sandal barunya...ayo dibelikan lagi!

    BalasHapus
  5. Kalau bisa jangan mengenalkan merk kepada anak, tapi lebih ke fungsi benda itu. Kalau anak sudah kenal merk, orang tua bisa pusing tuh...
    Ceritanya menarik lho...

    BalasHapus
  6. postingannya lucu, duh ternyata yang nyuri sandal juga tertarik karna bermerk. Beli aja yang baru mas, tapi langsung lunas biar nggak ilang lagi hehehehe (nggak ada hubungannya deh barang tunai or kredit berbanding dengan kehilangan/or kecurian)

    BalasHapus
  7. postingan yang ringan tapi menarik untuk disimak... untuk lina-hapy family.. saya setuju sama pendapatnya.. sip mas edwin.. ditunggu postingan selanjutnya

    BalasHapus
  8. ceritanya ringan mas edwin.....tapi menarik utk penyegaran siang2 terik begini.lain kali hati2 mas kalo beliin buat anaknya,nnti kejadian yg aneh2 lagi...heheheh.....sing sabar mas jgn lp dibyr cicilan sepatunya..hihihi.....vi$it you again $$oon mas edwin..don't forget to vi$it me....have a good day

    BalasHapus
  9. itu pic crocs-nya sebelum hilang apa sesudah hilang,ato ambil pic lg dr rekan kantor yg jualan kang edwin??

    BalasHapus
  10. itu pic crocs-nya sebelum hilang apa sesudah hilang,ato ambil pic lg dr rekan kantor yg jualan kang edwin??

    BalasHapus
  11. @Mb Narti: Di tempat Mb Narti tinggal pasti jg ada toh, Qatar gitu loh... :-) Belum beli yg baru, yg itu aja belum dbayar...

    @Mb Lina Happy Family: Susah juga Mb, ortunya suka merek sih hehehe. tapi ngga fanatik kok...

    @Mb Nathalia: Belum beli lagi Mb Lia, yg itu aja belum dibayar kok :-)

    @Distance Learning: Iya Mas Budi, hal sepele bisa aja jadi ide ditulis. daripada cuma dibathin hehhe...

    @Lidia: Trims Mb Lidia, salam kenal. Mari saling mengunjungi... :-)

    @Blog Sedekah: Itu punya anaknya temen saya yg kebetulan beli sandal yg sama. saya potret pake hp hari sabtu kmrn waktu saya maen ke rumahnya...

    BalasHapus
  12. Haiii... bagus nih ceritanya...

    happy blogging ya! see u on my blog. Ditunggu komen baliknya...
    -Desti Hamster Land-

    BalasHapus
  13. menyempatkan diri kasi komen di sini, ehehehe.

    BalasHapus
  14. wah jangan jangan temannya yang jual sandal itu satu perguruan sama mama laurent....wakakak....kkaaabbuuurrr...! thanks ya

    BalasHapus
  15. hehehe...jadi ketawa baca ceritamu Ed...mungkin lain kali kamu harus beli tiga pasang, buat Rasha (lagi)...terus Papanya Rasha...ama Bundanya Rasha...biar malingnya bingung terus gak jadi ngembat tuh sandal(opo ojok2 malah dikukuti kabeh...hihihihi...). Salam buat Rasha ya Ed...^_^

    BalasHapus
  16. @Desti, Witho, Angga Chen: Thanks banget for the comment...

    @Hansaboy: Ho look who's just stopped by. I think from now on you gotta visit my blog more often... :-P

    BalasHapus
  17. Kawan...
    ada postingan baru d blogku...
    ditunggu komentarnya..
    Thank's
    Happy blogging!
    -Desti Hamster Land-

    BalasHapus
  18. http://romansecuil.blogspot.com
    http://tafakurhati.blogspot.com

    BalasHapus
  19. Edwin ...
    Ceritranya sangat menarik perhatian

    BalasHapus
  20. terima kasih gan ceritanya, makasih banyak gan salam kenal aja gan

    BalasHapus
  21. Thanks for share...nice info..!
    sukses ya buat mas edwin...!

    BalasHapus
  22. bener tuh gan...orang indonesia selalu silau sama barang-barang yang bremerek...

    BalasHapus
  23. untung aja bukan pembawa berita duka..

    BalasHapus
  24. My brother suggested I may like this blog. He was once entirely right. This put up truly made my day. You cann't consider simply how so much time I had spent for this information! Thank you!

    BalasHapus
  25. It is best to participate in a contest for among the best blogs on the web. I will suggest this web site!

    BalasHapus
  26. Orang kita kebanyakan gila Merk .....

    BalasHapus
  27. terima kasih atas informasinya

    BalasHapus

 
Toggle Footer
Top